Terorisme Tidak Boleh Dianggap Remeh

0
69

Beritapolisi.com – Jakarta, Anang Hermansyah menyatakan bibit-bibit baru pelaku terorisme di Indonesia seyogyanya harus diredam sedemikian rupa. Pasalnya, setiap aksi-aksi terorisme memang selalu memakan korban, baik luka maupun jiwa.

Doktrin radikalisme yang mulai diadopsi oleh segelintir masyarakat memang telah mencederai ajaran agama yang mereka anut. Mereka bahkan telah berani menghalalkan darah sesama pemeluk agama.

Anang mengatakan jika aksi mereka tak bisa dipandang sebelah mata. “Sebetulnya kejadian ini sudah berapa kali terjadi. Tidak bisa menganggap remeh,” kata Anang Hermansyah di kawasan Jakarta Pusat, Minggu (13/5/2018).

Terorisme Tidak Boleh Dianggap Remeh (adhy/beritapolisi)

Pengamanan-pengamanan yang dilakukan harus diselenggarakan sebaiknya.

“Pengamanan harus tinggi di Indonesia karena kita negara majemuk. Kita berpulau-pulau, itu butuh satu ekstra di ranah pengamanan dan keamanan,” ucap Anang Hermansyah.

Terkait aksi terorisme di Santa Maria, Gereja Kristen Indonesia (GKI) dan Gereja Pantekosa di Surabaya, Jawa Timur, Minggu (13/5/2018), Anang Hermansyah mengutuk kejadian tersebut. Ia begitu prihatin dengan adanya korban jiwa dari aksi bom bunuh diri yang dilakukan salah seorang teroris.

“Tadi saya dapat kabar dari teman-teman. Sudah di diskusikan dengan teman-teman, bahwa memang kaget. Semua masyarakat prihatin dengan kejadian ini. Kami di parlemen dan pemerintah pastinya mengecam dengan keras kejadian ini,” ucap Anang.

Terorisme Tidak Boleh Dianggap Remeh (adhy/beritapolisi)

Kepada aparat berwajib, berharap kasus teror ini bisa segera diselesaikan dengan cepat. Karena keamanan dan Negara Kesatuan Republik Indonesia yang kondusif harus diprioritaskan.

“Mudah-mudahan aparat keamanan bisa mengungkap, menangkap, dan menyelesaikan dengan cepat. Supaya permasalahan ini bisa meredam,” ucap Anang Hermansyah.(Adhy/Anto)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here